Contoh Soal Lingkaran dan kesebangunan

Contoh Soal Lingkaran dan kesebangunanSemua benda di sekitar kita dapat didefinisikan dalam 2 faktor, yaitu : bentuk dan ukuran. Dua benda dengan bentuk yang sama dikatakan serupa. Selanjutnya, karena dua benda tersebut serupa, maka ukuran keduanya adalah sama. Dengan demikian, keduanya dikatakan kongruen atau sama.

Lingkaran adalah gambar geometris yang terdiri atas himpunan titik yang berjarak sama jika diukur dari titik pusat. Seperti halnya bujur sangkar, namun berbeda dengan segitiga maupun jajar genjang, lingkaran hanya berbeda dalam hal ukuran.
Selanjutnya, dengan memperhatikan sifat-sifat bentuk, nilai numerik yang diperoleh dari beberapa lingkaran adalah sama. Sebagai contoh : garis keliling dari satu lingkaran penuh (Keliling lingkaran : K), nilainya bergantung pada diameter lingkaran (d). Hal ini selalu berlaku untuk semua lingkaran.

Selanjutnya, keberadaan π sebagai suku dalam persamaan K = πd dilandaskan pada kenyataan bahwa semua lingkaran adalah serupa dan mempunyai bentuk yang sama. Adapun, nilai π ini dapat diestimasi dengan cara sebagai berikut :

1. Gambarlah 2 buah lingkaran dengan diameter berbeda.
2. Hitunglah panjang diameternya dengan menggunakan penggaris.
3. Hitunglah keliling dari kedua lingkaran dengan tali/senar.
4. Carilah rasio antara keliling dan diameter dari masing-masing lingkaran.

Perhatikan contoh berikut :
  1. Lingkaran A mempunyai diameter 8 cm, sedangkan lingkaran B mempunyai diameter 14 cm.

    3. Dengan menggunakan tali/senar dan penggaris dengan akurasi sampai satu desimal, kalian akan memperoleh keliling lingkaran A = 25,1 cm dan keliling lingkaran B = 44 cm.

    4. Rasio antara keliling dan diameter dari masing-masing lingkaran adalah sebagai berikut :
Seperti yang kalian lihat, nilai yang diperoleh hampir sama. Pada kenyataannya, jika kita menghitungnya sampai 2 desimal, kita akan memperoleh nilai 3,14. Jika cara pengukuran yang lebih akurat telah tersedia (memungkinkan), maka kita akan mendapatkan hasil yang sama dengan 3,14. Lebih lanjut, nilai ini dikenal dengan nama pi (π =3,14). Sebagai catatan, percobaan di atas juga dapat dilakukan dengan menggunakan dua lingkaran yang lain, untuk melihat apakah kedua lingkaran tersebut memberikan hasil yang sama.
Contoh Soal Lingkaran dan kesebangunan

Di antara pilihan berikut, manakah yang merupakan sifat-sifat lingkaran?
Suatu lingkaran X mengalami transformasi. Apakah yang dapat kita katakan tentang transformasi tersebut?

Apabila suatu titik diputar sejauh 3600 terhadap suatu titik tertentu, bidang apakah yang terbentuk dari lintasan titik tersebut?
Suatu lingkaran X mengalami transformasi. Apakah yang dapat kita katakan tentang transformasi tersebut?

Dalam gambar di bawah ini, lingkaran A telah mengalami transformasi menjadi lingkaran A'. Manakah pernyataan berikut ini yang merujuk pada transformasi yang dimaksud?

Lingkaran B dan C merupakan hasil dari dilatasi dan translasi dari lingkaran A. Apakah yang dapat kamu katakan tentang kesebangunan lingkaran-lingkaran tersebut?

Lingkaran A ditranslasikan/didilatasikan menjadi lingkaran B. Manakah di antara translasi/dilatasi berikut yang dikerjakan pada A sehingga didapatkan B?

Pada gambar di bawah ini, lingkaran B merupakan transformasi dari lingkaran A. Manakah dari pernyataan berikut yang merupakan translasi dan dilatasi?

Gambar di bawah ini menyajikan empat buah lingkaran A, B, C, dan D. Manakah dari transformasi berikut yang menunjukkan translasi (x,y) -->  ( x + 6.8, y - 6 ) tanpa memperhatikan dilatasinya?

Gambar berikut menyajikan empat buah lingkaran A, B, C, dan D. Manakah dari transformasi berikut yang menunjukkan dilatasi dengan faktor dilatasi yang sama? 

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Contoh Soal Lingkaran dan kesebangunan